Jamak Shalat Karena Kena Macet

Posted by Nasyit Manaf on Monday, April 14, 2014 with No comments
Assalamu'alaikum wr.wb Pak Ustadz yang terhormat. Saya pekerja swasta di Jakarta, yang tinggal di Depok. Saya hampir setiap hari pulang sekitar jam 4 sore. Karena macet saya sering sampai di rumah setelah adzan isya dan belum shalat maghrib. Saya tidak bisa menunda pulang setelah maghrib karena sampainya di rumah akan terlalu malam. 

Apakah saya berdosa? Apakah saya bisa menjama’ shalat padahal jarak Jakarta-Depok sekitar 30 KM dan belum memenuhi kriteria jamak-qashar? Atau saya cukup mengqadha shalat maghrib bersamaan dengan shalat isya? Mohon jawaban dan sarannya. Terimakasih

Jawaban :

Wa’alaikum Salam wr. wb.
Shalat Fardlu adalah ibadah yang sangat istimewa. Shalat Fardlu merupakan ibadah yang memiliki batas waktu tertentu dalam pelaksanaannya dan harus ditunaikan sesuai waktu yang ditentukan dalam keadaan apapun selama kita masih dalam keadaan sadar (tidak gila, epilepsi dll.) dan, untuk wanita, tidak haidh/nifas.

Bapak Mahmudin yang saya hormati, pertanyaan Anda sudah pernah dibahas dalam bahtsul masail di PCNU Jakarta Selatan, tahun 2010 lalu. Bahwa menjamak shalat karena macet sementara jarak tempuh hanya 30 Km tidak mencapai masafatul qashri (jarak yang membolehkan untuk meng-qashar shalat) diperbolehkan dalam keadaan tertentu atau dalam kondisi sangat sulit atau masyaqqah.

Dalam Kitab Bughyatul Mustarsyidin hal. 77 disebutkan :

(فائدة) لنا قول بجواز الجمع في السفر القصير اختاره البندنيجي. وظاهر الحديث جوازه في حضر كما في شرح مسلم. وحكى الخطابي عن ابي اسحاق جوازه في الحضر للحاجة وإن لم يكن خوف ولا مطر ولا مرض. وبه قال ابن المنذر ا.هـ

Artinya : (Faidah) kami berpendapat boleh menjamak shalat bagi orang yang menempuh perjalanan singkat yang telah dipilih oleh Syekh Albandaniji. Sebuah hadis dengan jelas memperbolehkan melakukan shalat jamak bagi orang yang bukan musafir sebagaimana yang tercantum dalam Syarah Muslim. Alkhatthabi menceritakan  dari Abu Ishak tentang bolehnya menjamak shalat dalam perjalanan singkat karena suatu keperluan/hajat meskipun tidak dalam kondisi keamanan terancam, hujan lebat, dan sakit. Ibnul Munzir juga memegang pendapat ini,”

Yang baik, untuk lebih hati-hati, ada baiknya Bapak mengatur waktu agar shalat fardlu terlaksana dengan sempurna. Jika dalam perjalanan memungkinkan berhenti sejenak untuk melaksanakan shalat maka lakukanlah untuk mendapat kesempurnaan shalat.

Sebenarnya, ketika dalam perjalanan, shalat bisa dilakukan di dalam kendaraan (mobil atau angkutan umum) dalam keadaan duduk, di mana sujud dan ruku’ cukup dengan menundukkan kepala; posisi sujud lebih rendah dari pada ruku’. Jika memang benar-benar tidak memungkinkan maka silahkan menjamak shalat Maghrib dengan Isya sesuai ketentuan-ketentuan menjamak shalat. Semoga shalat dan semua amal pak Mahmudin dan kita semua diterima oleh Allah SWT. Aaamiin. Wallaahu Alamu bishshawab. (http://www.nu.or.id/)
Categories: