Menjamak Niat Puasa Sebulan

Posted by Nasyit Manaf on Wednesday, June 17, 2015 with No comments
Salah satu syarat puasa adalah niat, jadi ketika tidak niat maka puasanya tidak sah. Dan juga disyaratkan niat dalam puasa ramadhan harus tabyit (menginapkan niat) sampai batas fajar. Jika sesudah fajar (subuh) belum niat maka puasanya tidak sah akan tetapi tetap wajib imsak (tidak makan minum). Sebagaimana hadis Nabi Saw :

مَنْ لَمْ يُبَيِّتْ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلَا صِيَامَ لَهُ

"Barangsiapa yang tidak menginapkan niat puasa sebelum fajar maka tidak ada puasa baginya." (HR. An Nasai)

Untuk masalah niat, madzhab Syafi'iyyah menyaratkan harus niat tiap malam untuk puasa tiap hari. Berbeda dengan Madzhab Maliki yang membolehkan niat satu kali untuk satu bulan.

وعند الإمام مالك أنه يكفي نية صوم جميع الشهر في أول ليلة منه وللشافعي تقليده في ذلك لئلا ينسى النية في ليلة فيحتاج للقضاء.

"Menurut Imam Malik diperbolehkan puasa satu bulan hanya dengan niat satu kali pada malam pertama ramadhan, dan bagi madzhab Syafi’iyyah boleh mengikuti (taklid) terhadap pendapat tersebut agar ketika suatu hari lupa niat puasa maka tetap berpuasa dan tidak wajib mengqadhanya." (Al Bajuri juz 1 hlm 429)

Jadi, alangkah lebih berhati-hati jika awal puasa berniat puasa untuk sebulan, tetapi tiap hari masih tetep niat.
Categories: