Ketika Istri-istri Rasulullah Meminta Kenaikan Uang Belanja

Posted by Nasyit Manaf on Saturday, February 28, 2015 with No comments
Ada teladan agung dalam setiap episode kehidupan Rasulullah Saw. dan para istrinya. Inilah teladan yang tidak terdapat sedikit pun kecacatan di dalamnya. Teladan nan abadi, harum dan mewangi sepanjang masa.

Ada sebuah episode, ketika istri-istri Rasulullah Saw berkumpul dan meminta kenaikan uang belanja. Kisah luar biasa ini, dikisahkan dengan detail dalam banyak riwayat yang shahih.


Sahabat Jabir bin Abdullah menceritakan. Saat itu, banyak sahabat yang duduk-duduk di depan rumah Rasulullah Saw. Namun, tak seorang pun yang diizinkan masuk. Lalu, datanglah Abu Bakar ash-Shidiq ke rumah beliau Saw. Ternyata, kata Jabir, “Abu Bakar diizinkan masuk.”

Tak berselang lama, datang juga Umar bin Khaththab. Selepas meminta izin, Umar pun diizinkan masuk ke ruma mulia tersebut. Di dalamnya, Umar mendapati semua istri Rasulullah Saw tengah berkumpul.

Belum lama masuk, Umar langsung berkata, “Sungguh, aku akan mengatakan sesuatu yang membuatmu tertawa, wahai Rasulullah.” Sahabat yang dijuluki al-Faruq ini melanjutkan, “Wahai Rasulullah, jika bintu Kharijah meminta nafkah lebih kepadaku, niscaya aku akan berdiri dan memukul tengkuknya.”

Sang Nabi pun tertawa dan berkata, “Mereka (istri-istri Rasulullah) saat ini duduk di sekelilingku sebagaimana yang engkau lihat,” lanjut beliau, “mereka meminta nafkah lebih.”

Seketika itu juga, Abu Bakar ash-Shidiiq berdiri dan menghampiri ‘Aisyah lalu memukul tengkuknya. Begitupun dengan Umar. Ia berdiri seraya mendatangi Hafshah dan memukul tengkuknya. Keduanya pun berkata, “Apakah kalian meminta kepada Rasulullah Saw sesuatu yang tidak dimilikinya?”

Mereka pun menjawab, “Kami tidak meminta kepada Rasulullah Saw sesuatu yang tidak beliau miliki.”

Rasulullah Saw pun meninggalkan istri-istri beliau selama satu bulan. Ada yang menyebut tiga puluh hari, ada juga riwayat yang menyebutkan dua puluh sembilan hari.

Atas peristiwa itu, sebagai solusi kepada kekasih-Nya itu, Allah Swt menurunkan surah al–Ahzab ayat 28 dan 29.

“Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, 'Jika kamu sekalian menginginkan kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya kuberikan kepadamu mut’ah dan aku ceraikan kamu dengan cara yang baik. Dan jika kamu sekalian menghendaki (keridhaan) Allah dan Rasulnya-Nya serta (kesenangan) di negeri akhirat, maka sesungguhnya Allah menyediakan bagi siapa yang berbuat baik diantaramu pahala yang besar.'”

Jabir bin Abdullah melanjutkan riwayatnya, “Lalu, Nabi mendatangi ‘Aisyah.” 
Disebutkan, bahwa Nabi mengatakan kepada ‘Aisyah akan turunnya ayat ini. Beliau berpesan agar ia tidak tergesa-gesa dalam memberikan jawaban.

Kemudian, Nabi Saw. membacakan dua ayat di atas. Selepas mendengarnya, ‘Aisyah berkata, “Apakah dalam memilih engkau, aku harus meminta pedapat kepada kedua orangtuaku?!” Tanya sang istri, retoris. Lanjutnya, “Aku memilih Allah, Rasul-Nya dan negeri akhirat.”

Selanjutnya, ia meminta agar Rasulullah Saw tidak memberitahukan jawaban tersebut kepada istri beliau yang lain. Nabi kemudian menyampaikan, “Tidaklah seorang pun dari mereka yang bertanya, melainkan aku akan memberikan jawabannya.”

Jabir menutup penuturannya sebagaimana diriwayatkan Imam Muslim dengan menyampaikan sabda Rasulullah, “Sesungguhnya Allah Swt tidak megutusku sebagai seorang yang menyusahkan ataupun menjerumuskan orang lain pada kesusahan,” pungkas beliau, “Allah Swt mengutusku sebagai pemberi pelajaran dan kemudahan.”

Inilah seterang-terangnya petunjuk bagi kaum muslimin dalam menyelesaikan setiap riak dan gelombang yang terjadi dalam rumah tangga mereka. Semoga Alah Swt memberkahi semua keluarga kaum muslimin, di mana pun mereka berada.

Allahumma shalli ‘alaa sayyidina Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad. (kisahikmah.com)

Categories: